Sang Dokter Yang Cari Duit dari Cuci Sepatu

 

Sang Dokter yang Cari Duit dari Cuci Sepatu

 

Aktivitas mencuci sepatu yang oleh banyak orang dianggap kegiatan sepele ternyata bisa dipoles menjadi bisnis menggiurkan. Dengan kreativitasnya, Tirta Mandira Hudi berhasil membesut bisnis cuci dan rawat sepatu Shoes and Care (SAC), serta membuka cabang dan kemitraan di berbagai kota besar di Indonesia. Hebatnya lagi, semua itu dilakukan sambil kuliah di Fakultas Kedokteran Universitas Gadjah Mada, Yogyakarta.

Anak muda kelahiran Surakarta, 30 Juli 1991, yang lulus FK UGM pada 2015 itu, mengawali bisnisnya secara tak sengaja. Ceritanya, pria yang hobi mengoleksi sepatu itu membeli sebuah cairan pembersih sepatu premium bermerek Jason Mark, langsung dari luar negeri, seharga Rp 400 ribu per botol. Belakangan, dia merasa harga sebesar itu plus ongkos kirimnya terlalu mahal. Tirta pun menawarkan kepada teman-temannya sesama kolektor sepatu untuk menggunakan produk pembersih itu. Syaratnya: mereka bersedia menanggung sebagian harga belinya. Gayung bersambut, teman-temannya bersedia patungan menggunakan produk pembersih itu.

Saat itu, terbersit di pikiran Tirta untuk mengomersialkan jasanya tersebut. Namun, ia tengah disibukkan praktik di berbagai rumah sakit sebagai syarat kelulusannya. Alhasil, dia memendam dulu niat bisnisnya. Beberapa waktu kemudian, ide berbisnis poles sepatu kembali bersinar di benak Tirta, tepatnya saat Gunung Kelud meletus. Ketika itu, seluruh sepatunya di tempat kos dan sepatu mahasiswa penghuni kos lainnya, terbungkus debu vulkanik yang cukup tebal. Nah, saat Tirta mencuci sepatu-sepatunya, teman-teman yang lain justru turut menitip cuci sepatu mereka ke dirinya. “Dari situlah tercetus ide membuka jasa perawatan sepatu tetapi dengan harga terjangkau dan terbuka untuk semua jenis bahan sepatu,” ungkapnya kepada SWA di salah satu gerai SAC di Jl. Mendawai 1, Jakarta Selatan.

Soal tempat, dia tak ambil pusing. Berhubung masih coba-coba, ia menawarkan jasanya dari emperan kosnya. Sambil jalan, ia membuat akun Instagram dan Twitter Shoes and Care di @shoesandcare. Ternyata netizenmerespons antusias unggahan foto-foto SAC. Sejak itu, para pelanggan terutama yang bertempat tinggal di sekitar kosnya, ramai berdatangan.

Melihat animo pelanggan yang meningkat, Tirta memutuskan membuka toko perdananya yang berlokasi di Alun-alun Kidul Yogyakarta. Modal sebesar Rp 25 juta dia gelontorkan sebagai biaya sewa tempat, desain interior dan operasional toko. Pembukaan tokonya pada September 2014 ternyata bertepatan dengan momen ulang tahun Yogyakarta. Akal kreatif Tirta pun kembali berputar. Ia lantas memanfaatkan momentum istimewa itu untuk mempromosikan jasanya. “Saya buat promo, Jogja Free Wash. Saya sebenarnya gambling saja, kalau laku yasyukur, kalau tidak ya anggap aja pelajaran memulai usaha,” ucapnya enteng.

Pertaruhannya berbuah manis. Malah, jauh melampaui harapannya. Tak kurang dari 1.200 orang mengantre di depan tokonya membentuk barisan sepanjang 200 meter. Sejak itu, SAC meraih popularitas. Tak cuma ketenaran, melainkan juga pemahaman atas batas kapasitas pelayanannya. Sebab, dengan dibantu tiga orang saat itu, Tirta hanya mampu menangani 600 pasang sepatu dalam tempo tiga jam. Berangkat dari situ, Tirta kemudian membuka toko kedua yang masih berlokasi di Yogyakarta.

Berhubung Tirta turut memasarkan jasanya melalui kanal digital, pelanggannya berdatangan dari luar kota Yogyakarta seperti Jakarta, bahkan dari luar negeri yakni Singapura dan Australia. Antusiasme para pelanggan ternyata tercium oleh rekan-rekannya, sesama wirausaha muda Yogyakarta. Tira kemudian “dikompori” mereka untuk langsung merambah DKI. Namun, sebagai wirausaha pemula, ia mengaku sangat berhati-hati. “Saya pengusaha daerah, kalau ke Jakarta tidak total maka akan hancur usaha ini. Berbeda dari usaha atau merek yang dari Jakarta masuk ke daerah, sepertinya lebih mudah diterima,” ia menjelaskan.

Hanya saja, setelah menemukan tim yang cocok, ia baru berani membuka toko di Jakarta pada Maret lalu, berlokasi di Jl. Mendawai. Belakangan, dia juga kian gencar memasarkan jasanya melalui media sosial dan situs webnya di www.shoesandcare.com. Caranya, dengan mengunggah video proses pencucian dan perawatan sepatu pelanggannya ke berbagai kanal digital. Langkah ini sempat memicu kekhawatiran teman-temannya. Pasalnya, dengan cara itu, otomatis rahasia dapur SAC terbuka lebar. “Tetapi, sebagai pecinta sepatu, saya tentu ingin tahu sepatu kesayangan saya diapain saja selama perawatan? Dikasih chemical apa? Seperti itu,” ungkapnya. Karena itu, imbuhnya, justru pelanggannya akan kian loyal jika ditampilkan videonya.

Malah, kini SAC bertindak lebih jauh lagi untuk merawat kepercayaan pelanggan. Caranya, menggelar sambungan telepon video langsung ke ruang cucinya agar pelanggan yang penasaran bisa melihat langsung proses pengerjaannya. “Mereka juga bisa datang langsung ke toko, terbuka. Nampaknya sih berantakan ya, tetapi justru ini yang memikat trust-nya pelanggan,” ujar Tirta blak-blakan.

Bukan hanya kepercayaan pelanggan yang meningkat, sejumlah orang pun berminat menjadi investor. Karena itu, dia lantas membuka konsep kemitraan SAC. Kini, toko mitra SAC sudah terdapat di Jl. Panglima Polim (Jakarta), Bintaro (Tangerang), Solo dan Medan. Dengan harga jasa Rp 30-150 ribu, satu gerai SAC bisa meraup omset Rp 30-60 juta per bulan.

Bisnis Tirta kini nampaknya mulai agak merambah ke hulu. Pasalnya, berkat bantuan temannya, dia mampu meracik sendiri separuh dari produk pembersihnya yang kemudian diberi merek Androws. “Khusus Androws, saya sebagai investor, teman saya yang menjalankan. Nah, gara-gara Androws ini juga kami akhirnya diundang ikutevent pameran Jasa Cuci se-Asia Tenggara di Singapura. Kalau di event tersebut kami sukses, kami akan buka di Singapura,” ujar Tirta, sekaligus membocorkan rencana bisnisnya ke depan.

Uniknya, meski mengaku akan serius membesarkan bisnisnya, ia enggan meninggalkan dunia medis yang masih dijalaninya hingga kini. “Tompi saja bisa, kenapa saya tidak? Hehehe…..” Tirta berencana menjadikan bisnisnya sebagai tambang uang utamanya. “Profesi dokter saya rasa kurang tepat kalau diniatkan untuk mencari uang. Dokter itu pekerjaan humanis, sedangkan bisnis benar-benar cari profit.”

 

Eddy Dwinanto Iskandar

Reportase: Arie Liliyah